Sekilas Budaya Aceh

Provinsi Aceh memiliki budaya yang relatif tinggi. Kebudayaan ini pada dasarnya diwarnai ajaran Agama Islam, namun demikian pengaruh Agama Hindu yang telah berurat berakar sebelum masuknya Islam masih tetap berpengaruh. Hal ini terlihat baik dalam adat istiadat, kesenian maupun kehidupan sehari-hari. Kesenian tradisional Aceh mempunyai identitas yang religius, komunal, demokratik dan heroik. Kesusastraan Aceh ada dalam bahasa Aceh dan Melayu (jawi) sementara bahasa Arab baik kata maupun ibaratnya banyak sekali mempengaruhi Kesusastraaan Aceh.

Pakaian sehari-hari di Aceh sesuai dengan prinsip ajaran Islam. Kalalu wanita diwajibkan menutup aurat: dibawah kaki hingga tumit, lengan badan dan rambut. Di zaman dahulu, kaum wanita biasanya memakai celana panjang, akan tetapi oleh karena pergantian masa keadaan ini telah berubah. Dewasa ini, orang Aceh lebih suka memakai kain sarung dan blus batik, namun masih dalam keadaan tertutup aurat. Pakaian-pakaian ala barat umumnya dipakai oleh para muda mudi, khususnya, anak-anaknya sekolah, mahasiswa dan orang-orang kantor. Bahkan hampir semua pakaian dalam batas kesopanan dan pakaian setengah telanjang tidak pernah terlihat meskipun di tepi pantai. Wisatawan jelas akan menjaga norma-norma di daerah ini. Pada saat bulan Ramadhan dan hari Jum'at akan nampak tanda-tanda Keislaman yang kuat. Selama bulan Ramadhan semua orang dewasa diharuskan berpuasa, tetapi tanpa menghambat aktivitas sehari-hari. Dari terbitnya fajar hingga terbenam matahari, masyarakat menahan diri dari makan, minum dan merokok. Bagi non muslim yang ingin mencari makanan biasanya dapat dijumpai tempat-tempat tertentu yang diizinkan menjualnya, tanpa menganggu orang-orang yang berpuasa. Namun, restoran-restoran biasanya ditutup pada siang hari selama bulan puasa. Pada hari Jum'at, kaum pria maupun anak-anak pergi ke mesjid guna melaksanakan shalat karena hari tersebut merupakan hari paling mulia. Kantor-kantor dan pertokoan ditutup selama shalat Jum'at dilaksanakan.

Tata krama kehidupan masyrakat merupakan hal yang sangat penting, orang asing atau orang pendatang masuk ke suatu kampong, misalnya harus mematuhi peraturan tersebut paling tidak kepala kampong tahu atas kehadiran mereka. Lebih baik lagi, dia dapat memperkenalkan dirinya dan saling berkenalan dengan yang lain. Apabila dua orang bertemu, mereka saling menyapa dengan mengucapkan "Assalaamu'alaikum", dengan jawaban "Walaikum Salam". Orang pertama memberikan salam kepada yang lain biasanya berjabat tangan. Salam yang sama saling mengucapkan antara orang pidato dengan pendengar di forum-forum formal. Memberi atau menerima sesuatu dari orang lain selalu dilakukan dengan tangan kanan.


Agama

Penduduk yang mendiami wilayah Provinsi Aceh keturunan dari bebagai suku bangsa dan etnis. Di samping itu terdapat pula berbagai tipe antara lain seperti Arab, Cina, Eropa, India. Sedangkan penduduk asli suku Aceh diperkirakan keturunan Melayu tua yang berasal dari Champa, kocincina dan Kamboja. Karena kedatangan Melayu muda dengan tingkat kebudayaan yang dapat dikatakan sudah tinggi pada waktu itu menyebabkan penduduk asli menyingkir pindah ke pedalaman. Orang-orang ini sekarang dikenal sebagai orang Gayo Aceh Tengah, dan alas di Aceh Tenggara.

Dari beberapa pertunjuk kegiatan Pelayaran di lautan memperlihatkan bahwa orang Aceh telah lama melakukan kontak internasional dengan dunia luar terutama sekali dengan Raja Cina yang berlangsung lama. Beberapa hadiah dari Raja masih ditemui di Aceh sekarang. Penduduk Aceh asli seluruhnya menganut agama Islam. Pemeluk agama lain seperti, Protestan, Katolik, Budha, Hindu, dan lain-lain hanya pendatang dari daerah lain atau Cina turunan dan orang asing. Secara keseluruhan jumlah yang menganut agama lain tidak lebih dari 4% dari jumlah penduduk. Sebagai pemeluk agama Islam masyarakat Aceh menjalankan syariat Islam dalam kehidupan sehari-hari bahkan adat istiadat pun banyak bersumber dari Islam. Oleh sebab itu Aceh dikenal dengan julukan "Serambi Mekkah" Pemberian nama ini berkaitan dengan masuknya Agama Islam pertama ke Indonesia dari Mekah melalui Aceh. Kerajaan Islam pertama di nusantara terdapat di Aceh dan umat islam dari daerah-daerah lain yang ingin menunaikan ibadah haji ke Mekah melalui Aceh. Aceh menjadi tempat singgahan/transit waktu pergi dan pulang menunaikan ibadah haji.

Dalam percakapan sehari-hari masyarakat Aceh biasanya berbicara bahasa Aceh dan Indonesia meskipun di Ibu Kota, selain bahasa Aceh dan Indonesia ada beberapa dialek yang berbeda dalam penggunaan bahasa, di wilayah barat dan selatan dialek seperti Minang sedangkan dikuala simpang di daerah Melayu. Di Aceh Tengah berbahasa Gayo sementara di Aceh Tenggara orang berdialek Alas. Di beberapa tempat lain ditemui bahasa/dialek setempat.



(Sumber: acehprov.go.id) 


   


Belum ada komentar

Silahkan Masuk untuk mengirimkan komentar
Silahkan Masuk untuk Bahan Teori
Silahkan Masuk untuk Download Bahan LKS
Silahkan Masuk untuk Download Peta Budaya

Konten Peta Budaya Terbaru

Keluar ?

Apakah Anda yakin ingin keluar?

Tekan Tidak jika Anda masih mau melanjutkan. Tekan Ya jika Anda mau keluar.